Sistem Reproduksi Pria

Views:
 
Category: Education
     
 

Presentation Description

Materi Presentasi Biologi untuk Siswa SMP. Sudah saya susun dengan runtut dan detail. Kunjungi saya di http://aguspurnomosite.blogspot.com/ untuk materi-materi yang lainnya.

Comments

Presentation Transcript

PowerPoint Presentation: 

Drs. Agus Purnomo a guspurnomosite.blogspot.com SISTEM REPRODUKSI PRIA

SISTEM REPRODUKSI PRIA: 

SISTEM REPRODUKSI PRIA

Sistem Reproduksi Manusia: 

Sistem Reproduksi Manusia Pendahuluan Semua mahluk hidup bereproduksi. Ini merupakan salah satu ciri yang melekat pada mahluk hidup tersebut. Reproduksi dapat didefinisikan sebagai proses organisme meneruskan jenisnya. Dalam proses reproduksi manusia, terdapat dua jenis sel kelamin (gamet) yang dibentuk. Gamet jantan (sperma), dan gamet betina (telur or ovum). Kedua gamet tersebut dalam uterus wanita akan bertemu dan dimulailah pertumbuhan dan perkembangan individu baru.

Organ Reproduksi Laki-laki: 

Organ Reproduksi Laki-laki Sistem reproduksi laki-laki mempunyai dua fungsi utama, yaitu: menghasilkan sperma, dan menyalurkannya ke traktus reproduksi wanita . Sistem reproduksi laki-laki meliputi testes dan serangkaian kelenjar dan salurannya. Sperma diproduksi di dalam testes and ditransportasikan melalui saluran/duktus reproduksi.

Organ Reproduksi Laki-laki: 

Organ Reproduksi Laki-laki Saluran tersebut meliputi: epididymis, ductus deferens, ejaculatory duct dan urethra. Kelenjar reproduksi menghasilkan secret yang menyatu menjadi semen, cairan yang diejakulasikan dari urethra. Glandula/kelenjar tersebut meliputi: vesicula seminalia, kelenjar prostate, dan glandula bulbourethral.

Struktur Organ: 

Struktur Organ

Testes: 

Testes

Testes: 

Testes Testes berada di dalam scrotum (sebuah kantung kulit di antara paha atas) terdiri banyak tubulus seminiferus (panjang mencapai 20m). Di dalam tubulus seminiferus sperma diproduksi. Terdapat sel Sertoli yang berperan dalam nutrisi spermatogonia Di antara tubulus seminiferous terdapat sel-sel interstitial /sel Leydig yang memproduksi.

Testes: 

Testes Testosteron menstimulasi produksi sperma dan memberikan karakteristik seks sekunder pada awal pubertas . Pada fetus, testes berkembang dekat ginjal, kemudian mengalami penurunan ke dalam scrotum ketika menjelang fetus dilahirkan. Setiap testis berukuran panjang sekitar 1 ½ inchi dan lebar 1 inchi.

Epididymis: 

Epididymis Epididymis adalah saluran/tuba sekitar 20 feet hampir 7 meter membentuk koil pada permukaan posterior di kedua testis. Di dalam coil epididymis, sperma mengalami pemasakannya dan flagella menjadi fungsional. Kerja otot polos di dinding epididymis menyebabkan sperma masuk kedalam ductus deferens.

Ductus Deferens: 

Ductus Deferens Ductus deferens juga disebut vas deferens merupakan kelanjutan epididymis di dalam scrotum kemudian ke arah cranial melewati sebelah ventral os coxae, di sebelah lateral ostium pubis, menembus dinding rongga perut melalui kanal inguinal .

Ductus Deferens: 

Ductus Deferens Kanal inguinal adalah sebuah bukaan di dinding abdominal untuk spermatic cord (terdiri dari ductus deferens, pembuluh darah testicular, dan persyarafan). Duktus melengkung ke arah dorsal kemudian ke arah caudal, di belakang bladder (vesica urinaria) menjadi ductus ejaculatorius. Selama ejakulasi terjadi kontraksi lapisan otot polos pada ductus deferens secara peristaltik .

Ductus Ejaculatorius: 

Ductus Ejaculatorius Ada dua duktus ejaculatorius, setiap duktus menerima sperma dari ductus deferens dan sekresi seminal vesicle. Kedua ejaculatory ducts menjadi saluran tunggal urethra.

Vesikula Seminalis: 

Vesikula Seminalis Sepasang vesicula seminalis (vs) berada di belakang kandung kemih. Seminal vesicle tersebut menghasilkan sekret yang mengandung: (1) fructosa dengan konsentrasi relatif tinggi, yang berfungsisebagai sumber energi; (2) protaglandin yang diduga berperan dalam merangsang kontraksi otot polos di sepanjang saluran reproduksi laki-laki maupun wanita;

Vesikula Seminalis: 

Vesikula Seminalis (3) fibrinogen yang berfungsi setelah ejakulasi akan membentuk gumpalan temporer di dalam vagina. (4) metabolit lainnya yang berperan dalam motilitas sperma.

Vesikula Seminalis: 

Vesikula Seminalis Sekresi yang dihasilkan bersifat alkali yang menetralkan keasaman sekresi glandula prostat maupun keadaan asam di dalam vagina. Sekret dari vesicula seminalis ini memberi kontribusi semen sebesar 60 % Duktus dari setiap vesicula seminalis bergabung dengan ductus deferens (setelah bagian yang disebut ampula) sebelum membentuk duktus ejaculatorius.

Glandula Prostat: 

Glandula Prostat

Glandula Prostat: 

Glandula Prostat Glandula prostate, terdiri dari otot, diameter sekitar 4 cm mengelilingi urethra dimana duktus ejaculatorius bermuara, sekretnya dikeluarkan pada saat orgasmus . Selama ejakulasi akibat orgasmus, otot polos pada glandula prostate berkontraksi membantu/memberi kontribusi dalam keluarnya semen dari urethra.

Glandula Prostat: 

Glandula Prostat Sekret yang dihasilkan relatif asam dan memberikan kontribusi 20-30% semen. Sekresi glandula prostat mengandung seminalplasmin, sejenis antibiotik yang yang mencegah terjadinya infeksi saluran kencing.

Glandula Bulbourethral : 

Glandula Bulbourethral Glandula bulbourethral atau Glandula Cowperi terletak dibawah setelah glandula prostat, saluran bermuara pada urethra. Sekret yang dihasilkan bersifat alkali membantu menetralkan keasaman saluran urine maupun vagina, dan memberi lubrikasi pada ujung penis.

Penis: 

Penis

Penis: 

Penis Penis merupakan organ genital eksternal, sebagai alat kopulasi. Bagian ujung depan penis disebut glans penis yang dibungkus oleh foreskin atau prepusium. Adanya prepusium melidungi glans penis seringkali menimbulkan masalah dengan menumpuknya smegma, sebagai tempat berkembangnya mikroorganisme. Circumsio/khitan dilakukan untuk mengatasi hal ini.

Penis: 

Penis Penis dibentuk dari sepasang jaringan erektil corpora covernosa penis (ccp) yang berisi banyak ruang dan satu corpus spongiosum yang mengelilingi urethra lebih sedikit ruang. Pada ujung bebas ccp, corpus spongiosum membesar membentuk glans penis. Apabila arteriola penis mengalami dilatasi, jaringan ccp terisi darah maka vena-vena akan tertekan sehingga tekanan turgor meningkat, penis akan mengalami ereksi.

Urethra: 

Urethra

Urethra: 

Urethra Urethra pada laki-laki merupakan bagian terakhir tractus urinaria maupun saluran reproduksi. Urethra berada di dalam sepanjang corpus spongiosum dan berujung pada glans penis, disebut meatus (ostium urethrae externum). Saluran yang merupakan jalan keluar urine maupun semen.

Semen: 

Semen

Semen: 

Semen Semen merupakan hasil ejakulasi berkisar 2-5 ml berupa cairan. Ejakulat ini terdiri dari: Spermatozoa berkisar 20-100 juta per ml. Cairan seminal, merupakan kombinasi sekret vesicula seminalis (60%), prostat (30%), bulbouerethral (<5%), sel-sel sustentacular/Sertoli dan epididymis (5 %).

Semen: 

Semen Enzim: ( 1)protease, membantu melarutkan sekret mukos di dalam vagina; ( 2)seminalplastin, sekret prostat berfungsi sebagai anti bakteria termasuk Eschericia col i; ( 3) enzim prostatic yang merubah/convert fibrinogen menadi fibrin setelah ejakulasi; dan ( 4) fibrinolysin, mencairkan kembali gumpalan semen.

PowerPoint Presentation: 

Jangan lupa selalu membaca & belajar yaa …

PowerPoint Presentation: 

That's All Wassalamu'alaikum Wr.Wb . aguspurnomosite.blogspot.com