4

Views:
 
Category: Entertainment
     
 

Presentation Description

No description available.

Comments

Presentation Transcript

MANUSIA : 

MANUSIA MANUSIA AKHLAQ ETIKA MORAL NORMA NILAI

A. MANUSIA: 

A. MANUSIA Menurut Prof DR. Nasarudin Umar , MA. (Departemen Agama RI, 2008: P:84) ; Manusia menurut Al’Quran terdiri dari tiga unsur hardware, yaitu badan (jasad), nyawa (nafs) dan Roh-Rohani (Ruh). Roh sebagai unsur ketiga di-instal kedalam diri manusia ketika kandungan berumur 120 hari, dan ini menjadikan diri manusia sebagai makluk final (ahsan taqwin) Sedangkan unsur software merupakan satu paket dari hardware dan dilengkapi dengan petunjuk-petunjuk (Kitab2- Al’Quran dsb) Menurut Ari Winarman, SE, MM (QLS 2008) bahwa software tercanggih anugerah Allah SWT yang khusus diberikan kepada manusia adalah Qolbu-Qalbu-Hati dll

A. MANUSIA … : 

A. MANUSIA … Manusia diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Esa sebagai makhluk mulia. Betapa tidak, manusia diberi bentuk yang sangat sempurna serta diberi akal dan pikiran melebihi mahluk lain didunia ini. Dengan akal dan pikiranya manusia mampu berpikir, melakukan apa saja yang ia inginkan maupun berkarya untuk mengisi dan mempertahankan kehidupannya didunia ini. Manusia diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Esa, memiliki unsur jasmani dan rohani (fisik dan psikis). Oleh karena itu manusia harus menjaga keseimbangan kedua unsur tersebut, jasmani maupun rohani. Kalau tidak hidup manusia akan mengalami ketidakseimbangan. Apabila fisik tidak dijaga maka manusia akam menderita sakit yang bisa mengganggu jalannya aktivitas kehidupannya.

A. MANUSIA … : 

A. MANUSIA … a.Menurut Mc David dan Harari (2001) dalam Sukrisno dan Ardana (2009) mengelompokkan empat teori psikologis tentang manusia 1.Psikoanalisis : Manusia sebagai makluk yang digerakkan oleh keinginan yang terpendam 2.Behaviorisme : Manusia digerakkan oleh lingkungan mulai dari belajar berjalan sampai lari 3.Kognitif : manusia sebagai makluk berfikir yang aktif 4.Humanisme : manusia sebagai palaku aktif b.Menurut Schumacher dalam teori eksistensi ; 1.Benda simbulnya P 2. Tumbuh – X, 3.Punya kemauan – Y dan 4.Punya kesadaran transendental / spiritual – Z, sehingga manusia dituliskan P+X+Y+Z

A. MANUSIA … : 

A. MANUSIA … c.Menurut Stainer (1999) manusia terdiri dari 1. badan fisik 2.badan eterik-unsur hidup, 3.badan astral – nafsu 4. badan ego – aku 5. manas – spirit self 6. buddhi – spirit life dan 7.atma – spirit potensi d.Menurut Halwey (2001) manusia terdiri dari 1.Tubuh 2. kepala 3.hati dan 4.semangat sedangkan e.Menurut Ary Ginanjar (2001) , Kustara (2005) dan Nasarudi (2008) manusia terdiri dari 1.Fisik 2. Mental (Jiwa / Mind) dan 3.Spiritual (Ruh / Soul)

PowerPoint Presentation: 

MANUSIA Stainer Hawley Schumaker Ary / Kustara / Nasarudin FISIK TUBUH (BODY) P FISIK ETERIK X ASTRAL HATI (HEART) Y JIWA (MIND, PSIKIS, MENTAL ) EGO MANAS KEPALA (HEAD) BUDDHI ATMA SEMANGAT (APIRIT) Z ROH (SOUL, SPIRIT)

AKHLAQ: 

AKHLAQ Menurut Prof. Dr. H. Moh. Ardani yang dikutip dari sebuah hadits “Al Ghazali” Akhlak adalah suatu sikap (hay’ah) yang mengakar dalam jiwa-ruh yang darinya lahir berbagai perbuatan yang dengan mudah dan gampang, tanpa perlu kepada pikiran dan pertimbangan. Jika sikap itu melahirkan perbuatan yang baik dan terpuji, baik dari segi akal dan syara’, maka ia disebut akhlak yang baik, demikian sebaliknya. Aklaq dari segi bahasa berasal dari bahasa Arab, yang berarti perangai, tabiat, watak dasar, kebiasaan, sopan dan santun. Dalam arti umum aklaq adalah budi pekerti, adat kebiasaan, peringai, tabiat atau tradisi Untuk pengertian akhlak menurut Ibn Miskawaih (w. 421 H/1030 M) bahwa akhlak adalah sifat yang tertanam dalam jiwa yang mendorongnya untuk melakukan perbuatan tanpa memerlukan pemikiran dan pertimbangan.

AKHLAQ: 

AKHLAQ Akhlak atau khuluqun    yang menurut loghat diartikan:   budi  pekerti,perangai,   tingkah   laku   atau   tabiat. Kalimat   tersebut mengandung   segi-segi persesuaian dengan perkataan khalakun yang berarti kejadian, serta erat hubungan dengan khaliq yang berarti pencipta dan makhluk yang berarti diciptakan. Maka Perumusan pengertian akhlak timbul sebagai media yang memungkinkan adanya hubungan baik antara khaliq dengan makhluk dan antara makhluk dengan makhluk , maka disebut BUDI LUHUR. Secara terminologi kata "budi pekerti" yang terdiri dari kata budi dan pekerti. Budi adalah yang ada pada manusia, yang berhubungan dengan kesadaran, yang didorong oleh pemikiran, rasio atau character. Pekerti adalah apa yang terlihat pada manusia karena didorong oleh hati, yang disebut behavior. Jadi budi pekerti adalah merupakan perpaduan dari hasil rasio dan rasa yang termanifestasikan pada karsa dan tingkah laku manusia. Budi pekerti yang baik disebut BUDI LUHUR

AKHLAQ: 

AKHLAQ Sedangkan secara terminologi akhlak adalah suatu keinginan yang ada di dalam jiwa yang akan dilakukan dengan perbuatan tanpa intervensi akal/pikiran. Sebagaian ulama yang lain mengatakan akhlak itu adalah suatu sifat yang tertanam didalam jiwa seseorang dan sifat itu akan timbul disetiap ia bertindak tanpa merasa sulit (timbul dengan mudah) karena sudah menjadi budaya sehari-hari Defenisi akhlak secara substansi tampak saling melengkapi, dan darinya kita dapat melihat lima ciri yang terdapat dalam perbuatan akhlak, yaitu : Pertama, perbuatan akhlak adalah perbuatan yang telah tertanam dalam jiwa seseorang, sehingga telah menjadi kepribadiannya. Kedua, perbuatan akhlak adalah perbuatan yang dilakukan dengan mudah dan tanpa pemikiran. Ini berarti bahwa saat melakuakan sesuatu perbuatan, yang bersangkutan dalam keadaan tidak sadar, hilang ingatan.

AKHLAQ: 

AKHLAQ Ketiga, bahwa perbuatan akhlak adalah perbuatan yang timbul dari dalam diri orang yang mengerjakannya, tanpa ada paksaan atau tekanan dari luar. Perbuatan akhlak adalah perbutan yang dilakukan atas dasar kemauan, pilihan dan keputusan yang bersangkutan. Bahwa ilmu akhlak adalah ilmu yang membahas tentang perbuatan manusia yang dapat dinilai baik atau buruk. Keempat, bahwa perbuatan akhlak adalah perbuatan yang dilakukan dengan sesunggunya, bukan main-main atau karena bersandiwara. Kelima, sejalan dengan ciri yang keempat, perbuatan akhlak (khususnya akhlak yang baik) adalah perbuatan yang dilakukan karena keikhlasan semata-mata karena Allah, bukan karena dipuji orang atau karena ingin mendapatkan suatu pujian.

AKLAQ: 

AKLAQ Dengan demikian aklaq itu mempunyai empat syarat 1.Perbuatan / sifat baik dan buruk 2.Kesanggupan melakukannya 3.Mengetahuianya 4. Sikap mental yang membuat jiwa cenderung kepada salah satu sifat diatas Menurut Al-Farabi : bahwa aklaq itu bertujuan untuk memperoleh kebahagiaan yang merupakan tujuan tertinggi yang diinginkan dan diusahakan oleh setiap orang

AKHLAQ: 

AKHLAQ Aklaq ada 2; Aklak Al-Karimah- Akhlak Mulia dan Akhlak Al-Mazmumah Aklak Al-Karimah adalah akhlak mulia; ada 3; 1.Akhlak kepada Allah (Iman dan Taqwa), 2 Terhadap diri sendiri (Hindari perbuatan tercela, pemaaf, sederhana, jujur, memelihara kesician jiwa, hindari perbuatan tercela dll) dan 3. Terhadap sesama manusia (hidup rukun, saling menghormati, saling memuliakan, tolong menolong) 2. Akhlak Al-Mazmumah adalah lawan dari Aklak Al-Karimah ; Berbohong, takabur (sombong) Dengki, kikir

ETIKA: 

ETIKA Etika ; Dari segi etimologi (ilmu asal usul kata), etika berasal dari bahasa yunani, ethos yang berarti watak kesusilaan ata adat. Dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia, ilmu pengetahuan tentang asas-asas akhlak (moral). Selain akhlak kita juga lazim menggunakan istilah etika. Etika merupakan sinonim dari akhlak . Kata ini berasal dari bahasa Yunani yakni ethos yang berarti adat kebiasaan. Sedangkan yang dimaksud kebiasaan adalah kegiatan yang selalu dilakukan berulang-ulang sehingga mudah untuk dilakukan. Sedangkan etika menurut filasafat dapat disebut sebagai ilmu yang menyelidiki mana yang baik dan mana yang buruk dengan memperhatikan amal perbuatan manusia sejauh yang dapat diketahui oleh akal pikiran.

ETIKA: 

ETIKA Persamaan etika dan akhlak adalah kedua-duanya membahas baik dan buruknya tingkah laku manusia. Sedangkan perbedaannya sumber norma, dimana akhlak mempunyai basis atau landasan kepada norma agama yang bersumber dari hadist dan al Quran, sedangkan etika adalah aturan atau pola tingkah laku yang dihasilkan oleh akal manusia. Dengan demikian etika berupaya ; 1.membahas perbutaan yang dilakukan oleh manusia. 2.etika bersumber pada akal pikiran dan filsafat, sebagai hasil pemikiran maka etika tidak bersifat mutla, absolut dan tidak pula universal. 3.etika berfungsi sebagai penilai , penentu dan penetap terhadap suatu perbuatan tersebut akan dinilai baik, buruk, mulia, terhormat, terhina dsb, 4.segi sifatnya , etika bersifat relatif yakni dapat berubah-rubah sesuai tuntutan zaman.

PowerPoint Presentation: 

ETIKA HUB ETIKA DAN MORAL Pandangan Moral Persoalan Moral 1.Pernyataan tentang Tindakan Manusia 2. Pernyataan tentang Manusia itu Sendiri ---------------------------------------------- 3.Pernyataan Bukan Moral Pernyataan Moral

MORAL: 

MORAL Moral berasal dari bahasa latin yakni mores kata jamak dari mos yang berarti adat kebiasaan . Sedangkan dalam bahasa Indonesia moral diartikan dengan susila . Jadi moral adalah susila sesuai dengan ide-ide yang umum diterima tentang tindakan manusia , mana yang baik dan mana yang wajar . Antara etika dan moral memang memiliki kesamaan . Namun , ada pula berbedaannya , yakni etika lebih banyak bersifat teori , sedangkan moral lebih banyak bersifat praktis . Menurut pandangan ahli filsafat , etika memandang tingkah laku perbuatan manusia secara universal ( umum ), sedangkan moral secara lokal .

MORAL : 

MORAL Etika, untuk menentukan nilai perbuatan manusia baik atau buruk menggunakan tolak ukur akal pikiran atau rasio, sedangkan moral tolak ukurnya yang digunakan adalah norma-norma yang tumbuh dan berkembang dan berlangsung di masyarakat. etika lebih bersifat pemikiran filosofis dan berada dalam konsep-konsep, sedangkan moral berada dalam dataran realitas dan muncul dalam tingkah laku yang berkembang di masyarakat. Dengan demikian tolak ukur yang digunakan dalam moral untuk mengukur tingkah laku manusia adalah adat istiadat, kebiasaan dan lainnya yang berlaku di masyarakat. Moral menyatakan ukuran, etika menjelaskan ukuran itu.

PowerPoint Presentation: 

MACAM-MACAM NORMA

NORMA: 

NORMA Norma berasal dari bahasa latin, yang berarti penyikut atau siku-siku, suatu alat perkakas yang digunakan oleh tukang kayu. Dari sinilah kita dapat mengartikan norma sebagai pedoman, ukuran, aturan atau kebiasaan. Jadi norma ialah sesuatu yang dipakai untuk mengatur sesuatu yang lain atau sebuah ukuran. Kesimpulan menjadi dua macam. Pertama, norma menunjuk suatu teknik. Kedua, norma menunjukan suatu keharusan. Kedua makna tersebut lebih kepada yang bersifat normatif. Dengan tidak adanya norma maka kiranya kehidupan manusia akan manjadi brutal. Pernyataan tersebut dilatar belakangi oleh keinginan manusia yang tidak ingin tingkah laku manusia bersifat senonoh. Maka dengan itu dibutuhkan sebuah norma yang lebih bersifat praktis.

SKEMA: 

SKEMA NORMA PENILAIAN NILAI PENILAIAN

NILAI: 

NILAI nilai ini biasanya membahas tentang pertanyaan mengenai mana yang baik dan mana yang tidak baik dan bagaimana seseorang untuk dapat berbuat baik serta tujuan yang memiliki nilai. Pembahasan mengenai nilai ini sangat berkaitan dangan pembahasasn etika. Kajian mengenai nilai dalam filsafat moral sangat bermuatan normatif dan metafisika. Penganut islam tidak akan terjamin dari ancaman kehancuran akhlak yang menimapa umat, kecuali apabila kita memiliki konsep nilai-nilai yang konkret yang telah disepakati islam, yaitu nilai-nilai absolut yang tegak berdiri diatas asas yang kokoh. Nilai absolut adalah tersebut adalah kebenaran dan kebaikan sebagai nilai-nilai yang akan mengantarkan kepada kesejahteraan hidup di dunia dan akhirat secara individual dan sosial.