ILMU TAJWID AL-QUR-ANULKARIM

Views:
 
Category: Entertainment
     
 

Presentation Description

No description available.

Comments

Presentation Transcript

HURUF-HURUF YANG TERPAKAI DALAM AL-QUR-AN (HURUF-HIJAIYAH) DAN PEMBAGIANNYA.:

HURUF-HURUF YANG TERPAKAI DALAM AL-QUR-AN (HURUF-HIJAIYAH) DAN PEMBAGIANNYA. Alif = ا 10. Ra = ر 19. Ghain = غ 28. Hamzah= ء Ba = ب 11. Zai = ز 20. Fa = ف 29. Ya = ي Ta = ت 12. Sin = س 21. Qaf = ق Tsa = ث 13. Syin = ش 22. Kaf = ك Jim = ج 14.Shad = ص 23. Lam = ل Ha = ح 15.Dhad = ض 24. Mim = م Kha = خ 16.Tha = ط 25. Nun = ن Dal = د 17.Zha = ظ 26. Waw = و Dzal = ذ 18. A’in = ع 27. Ha (besar)= ه

selanjutnya:

selanjutnya Huruf-huruf Hijaiyah yang 29 huruf terbagi Dua: Huruf-huruf Qamariyah (14 huruf ) yaitu: ء, ب , ج , ح ,خ , ع , غ , ف , ق , ك , م , و , ه , ي. 2. Huru-huruf Syamsiah yaitu Selain dari huruf-huruf Qamariyah.

MAKHRAJUL- HURUF DAN MAWADHI’NYA:

MAKHRAJUL- HURUF DAN MAWADHI’NYA Adapun yang dikatakan dengan” MAKHRIJ “ ialah; tempat-tempat keluar huruf ketika membacanya, yang jumlahnya 19, dan terbagi kepada lima Mawadhi’.yaitu; MAUDHI’- JAUF (موضع الجوف) Artinya: Tempat makhraj yang terletak di rongga mulut. MAUDHI’- HALQI ( موضع الحلق ) Artinya: Tempat makhraj yang terletak di rongga kerongkongan.

selanjutnya:

selanjutnya 3. MAUDHI’- LISAN ( موضع اللسان ) Artinya: Tempat makhraj yang terletak di lidah. 4. MAUDHI’- SYAPATAIN ( موضع الشفتين ) Artinya: Tempat makhraj yang terletak didua bibir. 5. MAUDHI’- KHAISYUM ( موضع الخيشوم ) Artinya: Tempat makhraj yang terletak di pangkal hidung. Pejelasan; MAUDHI’- HALQ terbagi 3, yaitu; (1) AQSHAL HALQ ( اقصى الحلق )

selanjutnya:

selanjutnya Pangkal kerongkongan ialah;tempat keluarnya 2 macam huruf yaitu hamzah dan ha (besar)” ء دان ه “ Contoh: اانذرتهم- انهم- اكلها- هذا- شهيدا- الله اكبر. (2) WASTHAL- HAL ( وسطى الحلق ) Artinya;pertengahan kerongkongan ialah tempat keluarnya 2 macam huruf yaitu; A’IN dan HA , ع دان ح contoh: عنهم- المعين – باعينهم – حسرة – محيطا . ADNAL- HALQ ( ادنى الحلق ) Artinya: Ujung kerongkongan ialah tempat keluarnya 2 macam huruf yaitu; GHAIN dan KHA, غ دان خ

selanjutnya:

selanjutnya Contoh: غيرهم – من غل – اغلالا – خيرهم – اخيرها – اخبار. Makhraj yang keluar pada pangkal lidah dengan langit-langit adalah satu huruf yaitu :” ق “ Contohnya: قا تل – مقربون – متقين – يعقوب – اقراء . Makhraj yang keluar di muka sedikit dari pangkal lidah adalah satu huruf yaitu; “ ك “ Contohnya: اياك- في الكتاب – لكم – كن فيكون – اكبر. Makhraj yang keluar di tengah lidah adalah tiga huruf yaitu : ج - ش دان ي “ Contohnya : من جاهد- جهار – ياء جوج- يجهرون. من الشيطان – شقاوة – اشهد. اياي – نبيين – ياايها.

selanjutnya:

selanjutnya Makhraj di tepi pangkal lidah dan geraham kiri atau kanan yaitu satu huruf, yaitu : “ ض “ Contohnya: ولاالضالين – ضرارا – والضحى – تضحكون. Makhraj yang keluar di kepala lidah adalah satu huruf yaitu : “ ل “ Contohnya: لااله الاالله – ابليس – لؤلواء – قلقلة. Makhraj yang keluar di muka kepala lidah sedikit adalah satu huruf yaitu: “ ن “ Contohnya: انا انزلنا – في النكاح – انؤمن – منهم. Makhraj yang keluar berdekatan dengan huruf Nun adalah huruf “ ر ”

selanjutnya:

selanjutnya Contohnya : الرحن الرحيم – رجال – مريئا – مبرور – ارحمنا. Makhraj yang keluar di ujung lidah dan dengan urat gigi yang di atas adalah tiga huruf yaitu: ط – د – ت . Contohnya: تكون- متقين- والتين- يتوبون- يتلون. في الدار- راشدا- في الدين- يعبدون- ادخلوها طالوت- متطهرين- مطيعين- طوبى- تطغوا. Makhraj yang keluar di ujung lidah dan dengan papan urat gigi diatas adalah tiga huruf,yaitu: س – ز – ص . Contohnya: زبورا- رزاق- وزير- زمرا- مزدلفة.

selanjutnya:

selanjutnya سواء- فى المساء- المسيح- سفهاء- اسحق. الصلاة- صبورا- صراط – الصورة- اصبروا. Makhraj ujung lidah dengan ujung gigi yang diatas adalah tiga huruf, yaitu: ث- ذ- ظ . Contoh: ثلاثة- ثقيلة- اثيرها- ثلثاء- مثواه . ذليل- من الذكر- ذراع- ذريتي- اذقال. ظالمون- الاظله- صلاة الظهر- يظلمون. Makhraj Dua perut bibir sebelah luar,adalah satu huruf, yaitu: “ م “ Contoh : مماملكت ايمانكم- متقين- ام لم تنذرهم.

selanjutnya:

selanjutnya Makhraj Dua bibir sebelah ke dalam adalah satu yaitu: “ ب “ Contoh: باب- البقرة- بربهم- زبورا- ابصارهم- ابواب. Makhraj bibir yang dibawah dengan ujung gigi yang diatas adalah satu,yaitu “ ف “ Contoh: فافعلوا- كفاية- كافرون- وفتحت- اعتكاف. Makhraj antara dua bibir adalah satu, “ و “ Contoh: وواعدنا- لوامة- قوي- ووفيت- لولا. Makhraj Khaisyum (pangkal hidung) yaitu yang keluar segala bunyi dengung (ghunnah) contohnya ,apabila Nun dan Mim ketika bertasydid / ketika dia ikhfa. Contoh: اما- لما- ام بهم- انا- كنا- انبئهم.

PEMBAGIAN HUKUM DALAM MEMBACA AL-QUR-AN.:

PEMBAGIAN HUKUM DALAM MEMBACA AL-QUR-AN. IDGHAM Idgham terbagi 3,yaitu: 1) Idgham Mutamasilain ( ادغام متماثلين ) 2) Idgham Mutajanisain ( ادغام متجانسين ) 3) Idgham Mutaqaribain ( ادغام متقاربين ) Idgham Mutamasilain ialah bertemunya dua huruf yang bersamaan makhraj dan sifatnya.

selanjutnya:

selanjutnya Contoh huruf ت dengan ت , ث dengan ث , ج dgn ج . اضرب بعصاك- تمت تعجيلتهم- ان يلهث ثلاثة- اذذهبوا. Idgham Mutajanisain yaitu idgham yang terjadi pada dua huruf yang sama makhrajnya tetapi berlainan sifatnya, Contoh: د bertemu dengan ت ذ bertemu dengan ظ ت bertemu dengan ط Contoh: قد تبين- مهدت- اجيبت دعواة-اذظلموا-انتلفظ ذكره امنت طائفة- فعلت طغيانا.

selanjutnya:

selanjutnya Idgham Mutaqaribain yang terjadi idgham pada huruf yang berhampiran makhraj dan sifatnya, seperti huruf: ل- دان- ر ب - دان – م ق- دان – ك ث- دان – ذ ت- دان –ث Contoh: ه ل رايتم- ق ل ربي – ارك ب معنا – فاطل ب من دونه – الم نخل قك م- وتحق ق كفايته- يلهث ذ لك- فحد ث ذكره – كذب ت ثمود واصفر ت ثتمراته Dan lain-lain.

2. IDZHAR.:

2. IDZHAR. Idzhar yaitu bunyi Nun mati atau Tanwin bila bertemu dengan huruf; ع- ه- ء- خ – غ – ح. dibaca jelas tidak boleh dengung. 1- م ن امن – ي ن اون 2- رسو ل امين – عذاب اليم 3- ا ن هو- ين هون 4- جر ف هار 5- م ن علم – ين عق 6- سمي ع عليم 7- من حسنة- ينحتون – من غل- من خير عزيز غفور. Dll.

IKHFA ( اخفاء ):

IKHFA ( اخفاء ) Yang di maksud dengan Ikhfa adalah: Membunyikan bunyi nun mati atau tanwin apabila berjumpa dengan salah satu huruf-huruf ikhfa,yaitu: ص- ذ- ث- ك- ج- ش- ق- س- د- ف- ز- ط- ض- ت Contoh: ع ن صلاتهم- ان صرنا- قو ما صالحين- م ن ذلك- ا اذ رتهم يتيما ذامقربة- فمن ثقلت- انثى- ازواجاثلاثة- ولكن كانوا- عن المنكر- فاجرا كفارا- من جاء- ينجى- حباجما- فمن شاء- انشقت- كل شيئ شهيد- عن قولهم- ينقلبون- على كل شيئ قدير- من سلالة الانسان- باطلا سبحانك- مندونه- اندادا- دكادكا- من طين- فا طلقا سعيدا طيبا- من زكاها- انزلناه- يومئذزرقا- من فتياتكم- انفروا

IQLAB ( اقلاب ):

IQLAB ( اقلاب ) Iqlab yaitu; membunyikan huruf nun mati atau tanwin bertukar menjadi bunyi mim mati ( م ) Yakni apabila keduanya bertemu dengan huruf BA ( ب )Contoh : - Nun Mati disambut BA= من بعدهم- ينبت لكم -Tanwin disambut BA = سميع بصير- اليم بما IDGHAM MA’AL GHUNNAH ( ادغام مع الغنة ) Idgham ma’al ghunnah yaitu;idgham beserta dengung apabila bertemu dengan salah satu-

sambungan:

sambungan Huruf – hurufnya,yaitu : ن- و – ي- م. ( يو من ) Contoh: 1- م ن يقولوا- م ن يزرع . 2 – لقو م يؤمنون- حط ة يغفر. 3 – م ن ورا ئهم- م ن وال. 4 – ه دى ورحمةبقو ةو اسمعوا. 5 – م ن ملجاء – م ن مقعدهم.

sambungan:

sambungan 6 – ه دى من ربهم – رج ل منصورا. 7- ا ن نقولوا- لن نفعل. 9- حط ة ن غفر- رحم ة نسالها. Membaca nun mati / tanwin dalam contoh-contoh di atas,dengan memasukkan bunyi nun mati / tanwin ke dalam huruf – huruf idgham dan wajib di dengungkan.

IDGHAM BILA GHUNNAH (ادغام بلاغنة ):

IDGHAM BILA GHUNNAH ( ادغام بلاغنة ) Yang dimaksud dengan idgham bila ghunnah adalah; membaca huruf nun mati / tanwin dengan memeasukkan bunyi Nun mati / tanwin ke dalam huruf-hurufnya,yaitu: ل-دان – ر. Contoh: 1 – يبي ن لنا- م ن لدنه 2 – ه دى للمتقين . 3 – م ن ربهم- م ن ربك- غفو ر رحيم.

HUKUM ( SIFAT-SIFAT )MIM YANG MATI.:

HUKUM ( SIFAT-SIFAT )MIM YANG MATI. Adapun bagi mim yang mati ( م ) itu ada tiga macam keadaannya; 1- IDGHAM ( ادغام ) 2- IKHFA ( اخفاء ) 3- IZH-HAR ( اظهار ) 1)Masanya di IDGHAM kan,ialah manakala ia di sambut oleh “ م ” pula.Namanya ketika itu,IDGHAM MUTAMATSILAIN ,membacanya dengan berdengung yang sempurna. Dinamakan dengan; Ghunnah Kamilah.

selanjutnya:

selanjutnya Contoh: له م مثلا- ولك م مافى الارض- ولك م ما كسبتم . 2)- Dan di IKHFA kan jika disambut oleh “ ب ” membacanya hendaklah dengan membunyikan antara bunyi م dengan ب serta berdengung dan dinamakan Ikhfa Syafawi , Contohnya: ترميه م بحجارة- وه م باالاخرة- يعتص م باالله . 3)- Di IZH-HAR kan ialah apabila disambut oleh huruf-huruf yang lain dari pada م dan ب .karena ALIF ( ا )tidaklah berpengaruh pada yang tiga macam tadi.menjadi Izh-Har ketika di sambut oleh huruf WAW dan FA ( و dan ف ) yang namanya, IZH-HAR SYAFAWI.

selanjutnya:

selanjutnya Contoh: Izh-Har Syafawi ( dengan waw dan fa ) وه م فيها- عليه م ولاالضالين. 2) Izh-Har biasa (dengan huruf-huruf selain Waw,-Fa, Ba, dan Mim): او ل م تعلمو- منك م ث لاثة- ا م ج نة- ا م ح سبتم. ا م ل م ت نذرهم- له م ن صيب- منه م يخشون الناس .

HUKUM / SIFAT;MIM (م )DAN NUN (ن )YANG BERTASYDID:

HUKUM / SIFAT;MIM ( م )DAN NUN ( ن )YANG BERTASYDID Adapun Nun dan Mim yang bertasydid perlu didengungkan dengan dengung yang sempurna.baik pada waktu wakaf atau tidak. Contoh; 1-Waktu diberhentikan karena wakaf; وانتم لباس له ن . Maka ketika memberhentikan bacaan لهن karena wakaf dengan mendengungkan nya,sehingga terdengarlah bunyi nya sebagai: LAHUNNNN...

SELANJUTNYA:

SELANJUTNYA 2- Mim dan Nun yang bertasydid,tidak di berhentikan bacaan padanya karena wakaf : ال من والثلوا- ف لم ا- و ام ا- ان اانزلناه- ان ما- ان ه- ول كن ه. Dikecualikan HUKUM yang diatas itu pada kalimat ( kata-kata ) seperti ارك ب م عنا yang di baca menjadi ; ارك م م عنا Disitu tidak ada haknya untuk didengungkan,karena sifatnya “Idgham mutaqaribain” tetapi adalah dibunyikan Mim( م ) dan Ba ( ب ).

HUKUM / SIFAT HURUF-HURUF YANG LAIN KETIKA BERTASYDID:

HUKUM / SIFAT HURUF-HURUF YANG LAIN KETIKA BERTASYDID Segala huruf yang bertasydid lain dari pada Mim dan Nun itu, haruslah dijaga agar jangan sampai berbunyi satu huruf saja yang demikian karena kurang diperlakukan “Tasydid” nya. Baik pada waktu mewakafkannya,atau ditengah,atau pun diakhir. Suatu kesalahan yang mungkin ditimbulkan oleh kurang memperlakukan tasydid,dapat merobah ma’nanya sampai berlawanan dari tujuan asal.

selanjutnya:

selanjutnya Contoh: اي اك نعبد و اي اك نستعين. Artinya ;”Akan engkau saja(ya.Allah)yang kami sembah dan akan engkau saja tempat kami minta tolong” akan tetapi jika dibaca tidak bertasydid, seperti; ايك نعبد وايك نستعين. ,Artinnya “ Cahaya mata hari pagi yang kami sembah dan -cahaya mata hari pagi tempat kami minta tolong”. Maka dari terjemahan masing-masing diatas dapat diperhatikan bagaimana kesalahan ma’na dikarenakan tidak dibacakan tasydid pada “ Ya” ( ي ).

HUKUM-HUKUM MAD DAN PEMBAGIANNYA.:

HUKUM-HUKUM MAD DAN PEMBAGIANNYA. “MAD” menurut ma’na nya yang biasa “Panjang”atau lanjut. Sedangkan menurut definisi Ahli tajwid “memanjangkan suara bacaan menurut aturan- aturannya yang tertentu dalam membaca Al-Qur-an” Huruf-huruf yang di gunakan untuk MAD ada 3 : 1- Alif ( ا )mati,sebelumnya berbaris diatas,sep: مالا 2-Ya ( ي )mati,sebelumnya berbaris dibawah,sep: عيسى 3- Waw( و )mati, sebelumnya berbaris depan,sep: قولوا

selanjutnya:

selanjutnya MAD itu menurut garis besarnya terbagi 2 (dua): Mad Ashli / Mad Thabi’i yaitu; panjang bacaan nya dengan adanya salah satu huruf yang telah tersebut diatas,yang tidak diiringi oleh ء , atau oleh huruf yang bertasydid,atau oleh huruf yang mati.contoh: مال ا- عيس ى- موس ى- ق ولو ا- ق الو ا. , Ukuran Mad = 1 Alif=2 Harakat. Supaya dapat diingat, dalam Al-Qur-an ada beberapa suku kata (kalimat) yang bertuliskan memakai Alif tetapi tidak dilakukan madnya. seperti: kata انا artinya saya,jadi Alif itu bukan untuk mad,demikian juga pada kata الملاء , jadi La tidak perlu dibaca panjang ,karena Alif itu sebagai rumah hamzah.

selanjutnya:

selanjutnya 2) MAD FAR’I ( مد فرعى ): Yaitu Mad (panjang bacaan)yang bertambah dari pada ukuran “MAD ASLI”, dengan sebab di sambut oleh hamzah atau sukun (tanda mati) Mad Far’i terbagi kepada 13 macam,yaitu: 1- Mad wajib Muttashil 2- Mad Djaiz Munfashil 3- Mad ‘Aridh Lissukun 4- Mad Badal 5- Mad ‘Iwadh 6- MadLazim Mutsaqqal Kalimi

selanjutnya:

selanjutnya 7- Mad Lazim Muchaffaf Kalimi 8- Mad Lazim Mutsaqqal Harfi 9- Mad Lazim Muchaffaf Harfi 10- Mad Lein 11- Mad Shilah 12- Mad Farq 13- Mad Tamkin Untuk berikutnya akan dijelaskan satu per satu tentang Mad yang telah disebutkan di atas tadi.

PENJELASAN “MAD”:

PENJELASAN “MAD” Mad wajib Muttashil,yaitu:Apabila ada Huruf Mad (ashli) di sambut oleh hamzah,terjadinya itu dalam satu suku kata. Yang mana tidak boleh dipisah, jika dipisah akan tidak ada ma’nanya lagi.Contoh; جاء – اولئيك – اسرئيل – سؤء Mad Jaiz Munfashil, yaitu ketika Mad ashli disambut oleh hamzah pada dua suku kata.dengan pengertian,Huruf Mad pada akhir suku kata dan hamzah yang menyambutnya itu pada suku kata yang kedua.maka qadar ukuran Madnyatiga macam,yaitu:

selanjutnya:

selanjutnya Ketika cepat (fi halatil hadri)= satu alif(2 harkat) Ketika sederhana (fi halatil tadwir)=dua alif. Ketika bertajwid betul(fi halatil tartil)=dua setengah alif ( lima harakat) Contoh: بني اسرائيل-وفي انفسكم- بما انزل- قالواامنا-ياايهاالناس . 3) Mad ‘Aridh Lissukun,yaitu :berlakunya mad ketika wakaf(memberhentikan bacaan)pada huruf di akhir suku kata (kalimat)yang mana sebelum huruf tersebutada salah satu huruf mad ashli(Alif atau waw mati sebelumnya berbaris depan).maka ukuran madnya,boleh tiga macam,yang dinamakan juga 3 wajah.

selanjutnya:

selanjutnya THUL (panjang) = 3 Alif (6 harakat) TAWASSUTH (sedang)= 2 Alif (4 harakat) QASHAR (pendek) = 1 Alif (2 harakat) Maka yang terutama (afdhal) 3 Alif (6 harakat) ملك يوم ا لدي ن – واياك نست عين – شديد الع قاب – فيها خا لدون . 4) Mad Badal, yaitu:terhimpun mad beserta hamzah dalam satu suku kata, tetapi huruf mad terdahulu dari huruf mad. Maka qadar / ukuran panjangnya 1 Alif ( 2 harakat) Contoh: ادم – اينان – اوتوا – دان لائن سباكيث.

selanjutnya:

selanjutnya 5- M ad Iwadh yaitu ketika mewakafkan bacaan pada tanwin yang berbaris dua diatas(tanwin), pada yang demikian dibutuhkan alif kecuali pada “ta- marbuthah”.dan Alif- Maqshurah”. Dengan mewakafkan itu, jadi hilangnya bunyi tanwin- nya. Contoh: عَلِيْمًا حَكِيْمًا – وَكَانَ اللّه’ غَفورًارَحِيْمًَا . 6- Mad lazim Mutsaqqal Kalimi yaitu: ketika huruf Mad tersebut disambut oleh huruf yang bertasydid dalam satu suku kata itu juga. Maka lazim (mestilah) hukum Mad-nya serta dirasakan “beratnya” pada kalimat itu.

Selanjutnya :

Selanjutnya Jikalau berlaku yang demikian, maka qadar (ukuran) Mad-nya,ialah sepanjang 3 Alif (6 harakat) Contoh: وَلاَ الضَ آل ِيْنَ – وَالصَ آ خّ َه’ – الد َآ بَة’ . 7- Mad Lien ( lunak) huruf-hurufnya : و دان ي . Maka membunyikan WAW dan Ya bertanda mati. Contoh: لَ وْل اَ- سَ و ف- خَ وْ فٌ- رَ اَوْ همْ . الش َيْط َانِ- ب َيْ تًا- ك َيْ فَ- ل َيْ لاً . Maka kadar Mad-nya, jikalau diwaqafkan ada 3 ; Boleh 1 Alif ( 2 harakat ) –Boleh 3 Alif (6 harkat) Boleh 2 Alif (4 harakat )

selanjutnya:

selanjutnya 8- Mad-shilah (hubungan yaitu Mad yang berlaku pada dhammir HA (pengganti ) nama. Khususnya pada HU ( ه’ ) dan HI ( هِ ) yang artinya DIA, yang letaknya senantiasa di akhir kalimat (suku kata). Mad shilah Qashirah = Mad shilah yang pendek.yaitu apabila berbaris (hidup) huruf yang sebelum dhammir HA, maka kadar Mad-nya ketika itu 1 Alif (2 harakat).contohnya; اِنَّه‘- لَه‘- نَسْتَعِينه‘- وَبِهِ-

selanjutnya:

selanjutnya Akan tetapi jikalau huruf yang sebelum dhammir HA itu bertanda sukun ( ْ -) , maka tidaklah dilakukan Mad padanya. Contoh: فِيْهِ – عَلَيْهِ – مِنْه’ – لَد’نْه’. Demikian pula jikalau sesudah HA-DHAMIR tersebut disambut oleh Alif-Lam-Washal ( ال ) atau oleh huruf yang mati, maka tidaklah dilakukan juga Mad-nya, malahan dilalu kan sajalah. Contoh: اَنَّه’ اْلحَقّ’ – وَبِهِ اْلم’ستَعَان’ - dll. 2) Mad-Shilah thawilah= Mad yang panjang. Masanya ialah;apabila sesudah Ha Dhamir itu disambut oleh Hamzah ( ء )yang berbaris hidup.

sambutan:

sambutan Maka hinggaan Mad-nya ketika itu boleh 1 Alif,( 2 harakat), 2 Alif (4 harakat)atau 2 ½ Alif(5 harakat) contoh; مِنْ عِلْمِه اِلاَّ – بِهِ اَلاَّ – عِنْدَه‘إِلاَّ . Mad- Tamkin ( Penetapan ) Yaitu; Mad yang sekedar penghilangkan “kacau” membaca kalimat, yaitu apabila berhimpun dua huruf “ YAA”( ي )yang pertama berbaris dibawah lagi bertasydid serta keduanya mati ( ْ ). Karena kekuatan tasydid dan berbaris dibawah,maka bunyi bacaannya terasa kuat / sungguh-sungguh,lagi mendalam.ukuran kadar mad nya 1 Alif saja ( 2 harakat) وَالنَّبِيِّنَ- حيِّيْتمْ .

TANDA – TANDA WAQAF. :

TANDA – TANDA WAQAF. 1.Waqaf Lazim ( م )= Mesti Berhenti. 2. ‘Adamul Waqaf( ه )=Tidak boleh berhenti. 3.Waqaf Muthlak ( ط )=Waqaf sempurna. 4.Waqaf Jaiz ( ج )=Boleh berhenti, boleh lanjut. 5.Waqaf Mujawwaz( ز )=Di bolehkan waqaf. 6.Waqaf Murakhash( ص )=Waqaf yang di ringankan hukumnya (bagi org yg pendek nafasnya) 7.Waqaf Aula ( قف )= Lebih baik berhenti. 8.Qila waqaf Aula ( قلى )= Baik berhenti

9.Qila Alaihi Waqaf(ق)=Menurut pendirian boleh waqaf. 10.Tanda Washal Aula(صلى)=Lebih baik diteruskan. 11.Kazdalika Muthabiqaun ‘Alama Qablahu (ك)= Serupa dengan hukum sebelumnya 12. Waqaf Mu’anaqah=yaitu tanda titik tiga pada dua tempat.:

9.Qila Alaihi Waqaf( ق )=Menurut pendirian boleh waqaf. 10.Tanda Washal Aula( صلى )=Lebih baik diteruskan. 11.Kazdalika Muthabiqaun ‘Alama Qablahu ( ك )= Serupa dengan hukum sebelumnya 12. Waqaf Mu’anaqah=yaitu tanda titik tiga pada dua tempat.

Artinya boleh berhenti pada salah satu tanda itu. SAKAT / SAKTAH. Sakat / Saktah artinya berhenti atau tertegun,definisi menurut Ulama tajwid,ialah; Menghentikan suara sedikit dengan tidak memutuskan nafas dan tidak sampai merupakan waqaf.:

Artinya boleh berhenti pada salah satu tanda itu. SAKAT / SAKTAH. Sakat / Saktah artinya berhenti atau tertegun,definisi menurut Ulama tajwid,ialah; Menghentikan suara sedikit dengan tidak memutuskan nafas dan tidak sampai merupakan waqaf.

authorStream Live Help